Dituduh Sumber COVID-19, Tiongkok Rilis Video Laboratorium Virologi Wuhan

CCTV
Tiongkok merilis rekaman video langka yang menunjukkan para ilmuwan melakukan penelitian di sebuah laboratorium di Wuhan Institute of Virology (WIV).

WUHAN (global-news.co.id) – Media pemerintah Tiongkok merilis rekaman video langka yang menunjukkan para ilmuwan melakukan penelitian di sebuah laboratorium di Wuhan Institute of Virology (WIV).
Video dirilis ketika laboratorium itu dituduh sejumlah pejabat Amerika Serikat (AS) sebagai biang atau penyebab munculnya virus corona jenis baru,  COVID-19.
WIV dilaporkan menyimpan lebih dari 1.500 jenis virus mematikan. Beberapa pihak, termasuk para pejabat AS, telah curiga virus corona baru bocor dari fasilitas tersebut, yang memiliki satu-satunya laboratorium yang dimiliki Tiongkok untuk riset pathogen (P4) dengan level biosafety tertinggi.
Video dirilis oleh media pemerintah Tiongkok CCTV dan dilansir news.com.au, Selasa (21/4/2020). Video itu memberikan gambaran sekilas tentang lembaga dan menunjukkan virolog dengan alat pelindung seperti angkasawan yang bekerja di laboratorium P4 di Kota Wuhan. Kota Wuhan di Provinsi Hubei adalah episentrum atau pusat wabah COVID-19 di Tiongkok.
Laboratorium, yang bernilai sekitar 41,8 juta dolar AS ini berafiliasi dengan Akademi Ilmu Pengetahuan Tiongkok dan secara resmi dibuka pada 2018.
Dalam video yang dirilis, seorang peneliti bernama Zhang Huajun menunjukkan bagaimana dia dan rekannya mengenakan dua lapis pakaian pelindung dan melewati lima ruang kedap udara sebelum memasuki bagian inti laboratorium.
Zhang mengatakan laboratorium itu anti bocor karena desainnya, yang sedemikian rupa sehingga udara hanya bisa mengalir ke laboratorium dari luar, bukan sebaliknya.
Laboratorium ini dilaporkan memiliki tiga ruang pengujian, dua ruang penyimpanan hewan, satu bank virus dan ruang pembedahan hewan. Hingga 24 ilmuwan dapat bekerja di sana secara bersamaan.
Pekan lalu, Presiden AS Donald Trump mengatakan Washington sedang menyelidiki apakah virus corona pertama kali disilangkan ke manusia secara tidak sengaja selama percobaan dengan kelelawar di laboratorium.
Tiongkok bersikeras bahwa Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) tidak menemukan bukti bahwa virus corona buatan manusia.
Dalam wawancara dengan media pemerintah China akhir pekan lalu, Dr Yuan Zhiming selaku Wakil Kepala WIV, telah merespons tuduhan bahwa laboratorium di WIV sebagai biang keladi munculnya COVID-19 hingga menyebar ke seluruh dunia.
“Tidak mungkin virus ini datang dari kami,” katanya kepada CGTN, media cabang CCTV berbahasa Inggris. “Saya tahu itu tidak mungkin,” ujarnya.
Dia menolak klaim bahwa virus itu direkayasa atau dibuat. Menurutnya, klaim bahwa virus corona buatan manusia akan berada di luar kecerdasan manusia.
“Mereka tidak memiliki bukti atau pengetahuan. Ini sepenuhnya berdasarkan spekulasi,” katanya merujuk pada para pejabat AS yang membuat tuduhan. “Bagian dari tujuannya adalah untuk membingungkan orang, untuk mengganggu seluruh kegiatan epidemi kami atau kegiatan ilmiah kami,” elaknya
Infeksi pertama virus corona dikaitkan dengan pasar hewan di Wuhan. Para ahli percaya virus ini berasal dari kelelawar dan mungkin juga telah menyebar melalui hewan inang lainnya.
Bantahan WIV soal tuduhan asal-usul virus itu muncul ketika pemerintah-pemerintah dunia memperdebatkan bagaimana dan kapan untuk meredakan penguncian wilayah yang membuat lebih dari setengah umat manusia—4,5 miliar orang—terkurung di rumah mereka dan melumpuhkan ekonomi global.
“Apakah itu kesalahan yang lepas kendali atau itu dilakukan dengan sengaja?,” kataTrump akhir pekan lalu ketika mempertanyakan asal usul penyakit menular yang pertama kali muncul di Wuhan pada pertengahan Desember 2019. zis, tri, sin