COVID-19 di AS Sudah Membunuh 10.859 Orang

Angka kematian di Amerika Serikat (AS) akibat coronavirus disease-19 (COVID-19) sudah mencapai 10.859 orang pada Selasa (7/4/2020) pagi.

WASHINGTON (global-news.co.id) – Angka kematian di Amerika Serikat (AS) akibat coronavirus disease-19 (COVID-19) sudah mencapai 10.859 orang pada Selasa (7/4/2020) pagi. Lonjakan jumlah kematian ini menjadi sejarah suram yang baru saja tercipta di Amerika.
Data worldometers pada pukul 07.15 ini menunjukkan Amerika memiliki 366.112 kasus infeksi COVID-19 dengan 10.859 kematian. Sejauh ini sudah 19.573 pasien berhasil disembuhkan.
Angka-angka itu menjadi Amerika Serikat sebagai negara dengan jumlah kasus infeksi corona terparah di dunia. Selain angka kematian yang terus meningkat, pandemi penyakit ini kemungkinan akan menghancurkan ekonomi negara Paman Sam.
Pihak berwenang pada pekan ini sudah memberi tahu masyarakat Amerika yang sudah ketakutan untuk bersiap menghadapi salah satu periode terburuk dalam krisis karena wabah corona belum mencapai puncaknya.
Beda tipis dengan data worldometers, Johns Hopkins University yang berbasis di Baltimore mencatat ada 356.942 kasus di AS yang telah dikonfirmasi, dengan 10.524 kematian.
Menurut universitas itu, kematian di Italia sudah mencapai 16.523 jiwa dan Spanyol 13.055 jiwa. Angka itu menjadikan keduanya sebagai negara dengan kematian terbanyak di dunia akibat pandemi COVID-19.
New York masih jadi episentrum atau pusat wabah corona di Amerika. Gubernur New York Andrew Cuomo mengatakan bahwa angka kematian telah “efektif rata” selama dua hari.
Tetapi gubernur memerintahkan sekolah-sekolah dan bisnis-bisnis yang tidak penting untuk tetap tutup selama tiga minggu berikutnya.”Sekarang bukan waktunya untuk longgar,” katanya seperti dikutip Channel News Asia.
Dia menunjuk tanda-tanda tentatif bahwa wabah COVID-19 mulai meningkat. Penghitungan keseluruhan kasus yang dikonfirmasi di New York tumbuh sebesar 7 persen dari hari sebelumnya menjadi 130.680.
Tetapi, kata Cuomo, jumlah pasien yang menggunakan mesin ventilator untuk membuat mereka tetap bernafas telah menurun. Menurutnya itu menjadi tanda-tanda bahwa krisis mungkin mulai mereda.
Cuomo mengatakan kematian terkait virus corona di seluruh negara bagian mencapai 4.758 jiwa pada Senin, meningkat 599 dari Minggu.
“Meskipun tidak satu pun dari ini adalah berita baik, kemungkinan perataan kurva lebih baik daripada kenaikan yang telah kita lihat,” kata Cuomo pada briefing harian, merujuk pada bentuk kurva ketika angka kasus, kematian dan data lainnya diplot pada sebuah grafik.
Cuomo memperingatkan, masih terlalu dini untuk mengetahui apakah negara telah “berbelok”, dengan mengatakan; “Jika kita dataran tinggi, kita dataran tinggi pada tingkat tinggi.”
“Ini penuh harapan tetapi juga tidak meyakinkan,” kata Cuomo, yang menambahkan bahwa itu akan menjadi kesalahan untuk melonggarkan pembatasan yang terlalu dini.
Di negara bagian tetangga, New Jersey, Gubernur Phil Murphy mengatakan pada sebuah briefing; “Upaya kami untuk meratakan kurva mulai membuahkan hasil,” katanya.
New Jersey telah mengonfirmasi lebih dari 41.000 kasus infeksi COVID-19 dan lebih dari 1.000 kematian. zis, cna, sin