Tekan Kasus Perundungan, Sekolah Diminta Kedepankan Pendidikan Karakter

Zainiye

Adam Rusydi

SURABAYA (global-news.co.id) –  Maraknya kasus perundungan atau bullying kepada siswa akhir-akhir ini disesalkan Komisi E DPRD Jatim. Karena sudah menjadi kewajiban sekolah dan orangtua siswa untuk menekan kasus tersebut, sehingga siswa merasa dilindungi dari perundungan.

Anggota Komisi E DPRD Jatim Zainiye menegaskan ada tiga hal yang dapat menyelesaikan permasalahan perundungan yang marak di sekolah. Pertama, sekolah harus mengedepankan pendidikan karakter, dengan demikian para siswa akan terhindar dari kasus bullying baik sebagai pelaku maupun korban. Karena di dalam pendidikan berkarakter si anak diajarkan untuk saling bertoleransi dan membentuk akhlak yang tangguh.

“Tapi sepertinya pendidikan karakter belum sepenuhnya dilakukan di sekolah-sekolah, sehingga kasus perundungan tetap masih ada saja. Nah, ini menjadi pekerjaan Dindik untuk selalu melakukan pemantauan, selain sekolah dan orangtua,”tegas mantan Wakil Ketua DPRD Kabupaten Situbondo, Rabu (26/2/2020).

Selain pendidikan berkarakter, tambah Zainiye sekolah sudah seharusnya menghapus istilah yunior dan senior. Artinya anak didik posisinya sama semua dan memiliki hak dan kewajiban yang sama. Dengan begitu tidak ada lagi kasus perundungan yang dilakukan oleh siswa senior ke yunior. Kalau itu sampai terjadi, pihak sekolah harus memberikan sanksi yang mendidik.

“Dan yang paling penting yaitu kepeduluan komite sekolah untuk ikut melakukan pengawasan. Kerja komite sekolah tidak hanya sebatas pada urusan formal saja. Tapi bagaimana peran komite sekolah untuk ikut bersama-sama dengan sekolah menghapus kasus bullying antar siswa,” tegas politisi asal PPP ini.

Untuk diketahui kasus perundungan juga beberapa kali terjadi di Jatim. Terakhir, pelajar kelas VII SMPN 16 Kota Malang berinisial MS (13), diduga mengalami perundungan alias bullying oleh tujuh temannya sekolahnya. Akibatnya, jari tengah tangan kanan MS memar dan sempat dirawat di rumah sakit.

Sementara itu,  anggota Komisi E DPRD Jatim yang lain, Adam Rusydi menegaskan seharusnya wali kelas mampu menjadi pendengar yang baik untuk siswa yang menjadi tanggungjawabnya. Sehingga kasus perundungan bisa ditekan sekecil mungkin karena para siswa merasa terlindungi dengan mereka berani bicara saat terjadi kasus bully di sekolah.  ” Biasanya wali murid banyak berperan aktif bertanya kepada siswanya. Apalagi para siswa lebih terbuka untuk berbicara dengan wali murud. Kareba itu sudah saatnya wali murid lebih pro aktif,”tegas politisi Golkar ini. ani