Erick Tohir Lepas Saham Inter Milan pada Perusahaan China

GN/Istimewa Erick Tohir saat melakukan pertemuan dengan media usai penandatanganan kesepakatan penjualan saham mayoritas Inter Milan.

GN/Istimewa
Erick Tohir saat melakukan pertemuan dengan media usai penandatanganan kesepakatan penjualan saham mayoritas Inter Milan.

MILAN-Erick Tohir, pemilik saham mayoritas di klub sepakbola Inter Milan, melepas sebagian besar sahamnya kepada perusahaan waralaba elektronik China Suning Commerce Group Co Ltd.

Mengutip Reuters, Suning Commerce Group Co Ltd yang sebagian dimiliki perusahaan e-commerce Alibaba membeli hampir 70 persen saham klub sepak bola Italia Inter Milan senilai 270 juta Euro.

Seperti dilansir Antara, pihak Suning memastikan kesepakatan itu, Senin (6/6/2016) dalam jumpa pers bersama di Nanjing dengan para eksekutif Inter Milan, termasuk pemilik mayoritas saham dan presiden Inter Erick Thohir.

Suning yang akrab di telinga warga China sudah menguasai klub domestik Jiangsu Suning yang saat ini menempati posisi tiga dalam Liga Super China. Namun demikian, pembelian saham Inter Milan ini adalah pembelian besar pertamanya di luar negeri.

Inter yang merupakan juara Eropa ketiga kalinya pada 2010 namun menghadapi musim yang buruk pada 2015/2016, menempati urutan empat Liga Italia dan gagal masuk Liga Champions.

“Akuisisi Inter Milan adalah bagian dari strategi Suning dalam pembangunan industri olah raga,” kata Zhang Jindong, ketua Suning Holdings Group yang berencana menerbitkan saham baru Inter dan membeli saham yang sekarang ada.

Menurut Reuters, Suning akan menguasai 68,55 persen saham Inter.

Inter menyatakan Thohir akan tetap menjadi presiden dan pemegang saham minoritas tunggal Inter. Bekas presiden Inter Massimo Moratti akan menjual seluruh sahamnya yang berada di bawah 30 persen.

Suning menyatakan Thohir akan mengurangi sahamnya sampai sekitar 30 persen.

Kepala Eksekutif Inter Milan Michael Bolingbroke, pada Reuters, mengatakan, Suning juga akan menguasai bagian besar utang Inter yang pada akhir Juni 2015 sudah mencapai 300 juta euro. (faz)